Minggu, 23 Juni 2013

NajLi

Hi All ! Maaf ya, sekarang jadi jarang ngepost :D aku mau ngepost nih ~

Aku seneng waktu ngisi padus di acara pengukuhan kakak kelas 6, sama temen-temen :) Yang serunya, suara anak padus bagus-bagus #asik , boleh makan pas acara berlangsung, sebelah kananku Aisyah, depan Zahra, samping kiri Shafa, belakang Marsha dan Fanny ! \^^/ 

Dan aku sekarang juga udah kelas 6 lohh :D berarti aku harus mencontoh yang baik buat adek kelas dong? Aissh -.-" Dan nilai rapot gak ada yang merah sama sekali, paling nilai nya 7 sampe 8 :D tapi lumayan kan? Hehe ! Ucapin selamet doong, adain selametan x_x #walah ?

Ada satu lagi ! lomba tarik tambang anak Sina yang cowo juara 1, dan yang cewe juara 2 ! Juara 1 nya 5Taimiyah ! #janganberkecilhati

Sip itu aja dari aku, 
and I Hope You Like It ! 

Rabu, 17 Oktober 2012

Shooting Kuis di Televisi

 Yippie! Hore! aku baru kedua kalinya lohh masuk TV O:) ini di ANTV pas lagi Shooting 'Apa apa apa'! doain aku lagi yaks biar masuk kayak gini lagi :D xD :P =3 O:) I'm with Dita, my Friend's!! :D =D pas lagi shooting seru loh :) ada artis yang menjawab pertanyaan ku!! xD senangnyaa saat ini! ada kakak kakak juga lohh yang main sama aku pas nunggu shooting ini!! seru! kaka nya bikin ngelawak!! xD tebak, ini pas aku kelas berapa hayo?....

Hari BAHASA atau SUMPAH PEMUDA

Hai! aku lagi seneng nih! Soalnya, ada lomba di Hari bahasa! ada yang membuat COMIC dan DICTIONARY. Comic dibagi menjadi 2 kelompok, 1 Kelompok Putri, dan 1 Kelompok Putra. Satu Kelompok Dibagi 5 Anggota. 
Kelompok Putri:       Kelompok Putra:
- Ketua: Indah          - Ketua: Fauzan
- Hira                      - Awi 
- Qarissa                   (SELANJUTNYA GK TW LG.. HEHE..)
- Indah 
- Dinda
Yang Dictionary Ada 19 orang. Termasuk aku! tapi bikinnya harus masing-masing 2 looh.. atau 3. Ketua nya atau penanggung jawab nya adalah Fito. Semoga aja ya, kayak kelas empat dulu. Komik menang ! tapi dictionary juara 2 :( tapi alhamdulillah udah menang. Wish Me Luck ya! and Wish Our Luck ^v^

Kamis, 19 Juli 2012

Totally Free Cursors | Free Hello Kitty ani Cursors 

Totally Free Cursors | Free Hello Kitty ani Cursors 

Kamis, 05 Januari 2012

Hadiah Takkan Terlupakan


Aku memiliki adik yang bernama Alysha Putri Dewi dipanggilnya Alysha.Sedangkan namaku sendiri Manya Dewi Harnya dipanggilnya Manya. Adikku memiliki sahabat yang bernama Maggie Chaerunnisa dipanggilnya Maggie dan satu lagi bernama Andari Syahrani dipanggilnya Syahrani.Mereka sahabat yang sangat akrab dan tidak pernah bertengkar. Aku bersekolah di Science School Club. Dan adikku bersekolah sama denganku. Aku kelas 4 SD dan adikku kelas 2 SD. Eh,kok jadi ngomongin beginian? ayo, kita mulai saja!
Kriiing...!!! bel tanda masuk berbunyi. Anak-anak kelas 2 B(kelas Alysha), segera masuk ke kelas nya. Jam pertama pelajaran adalah science, materinya membahas mengetahui campuran zat cair. Nah,sekarang sebelum bel masuk kelas 4 B(kelasku) berbunyi, aku ke kantin bersama sahabatku, Mella, Yossy, Meiga (Kurnia Meiga,hehehehe…), dan Marryga. Aku memesan bakso sapi, dan jus mangga. Mella, Yossy, Meiga dan Marryga memesan sama sepertiku.
”Hei, kalian sudah tau materi yang diajarkan Mrs.Melinda, yang katanya ada benda tajam dan tidak tajam yang bisa melukai badan itu looo (materinya ngasal aja :D)!!!.
Aku sudah!“ tanyaku dan jawabku.
”Ehm, eh.., ngngng..., BLUM!!!”jawab Mella.
”Yaah, kamu gimana sih, kan sekarang ulangan yang dari bab 1-8 itu!!! Masa belum belajar?” tanyaku tegas, tapi agak lembut.
”Aku kemarin baru baca bab 1-7 doang, Manya!” jawab Yossy.
”Yaudah Yossy, nanti kalo masih ada waktu, baca aja 1 bab lagi!” jawabku.
”Ok, Manya!” jawab Yossy.
”Mella, kamu baru baca sampe bab berapa? tanyaku kepada Mella.
”Ngngng…ba..ba..bar..baru ba..b d..du..du..dua! Jawab Mella dengan terbata-bata sambil ketakutan.
”Hah?!?!?!” jawabku sambil terkaget-kaget.
”Kamu kemana aja sih, Mella?” tanyaku dengan khawatir karena dia sahabatku sendiri.
”Ngngng…ng..ngng… ke Pameran Hewan!!!” jawab Mella terbata-bata lagi.
”Yaudah, nasib deh kamu,baca 6 bab lagi! Satu bab kan 60 halaman! berarti kamu baca 360 halaman!” tanyaku memberi tahu Mella.
”Yasudah sana, ke kelas langsung baca buku!” suruhku.
”Nah, kalo kamu gimana, Meiga? tanyaku.
”Hmm, 7 bab,sama kaya Yossy! jawab Meiga langsung meluncur kaya setrikaan.
”Ok, lumayan!” jawabku.
”Nah, kalo kamu Marryga? tanyaku seraya khawatir nanti kayak Mella.
”Hmm, sudah sampai bab delapan!!! jawab Marryga dengan lancar.
”Kamu hebat!” kagumku
Kriiing...!!!
Bel tanda masuk kelas 4 B berbunyi. Kelas Alysha sudah istirahat. Sekarang saatnya ulangan! Aku deg-deg an sekali! soalnya susah-susah. Untung aku sudah belajar. Jadi, tenang. Bel sudah berbunyi 3 kali. Saatnya aku mengerjakan. Jumlah 1 lembar soal ada 45, soalnya gampang-gampang.
”Dikira’in aku susah! ternyata, gampang-gampang!” gumamku.
O’ow!!! ada 1 soal yang menjebak yaitu soal no.40! soalnya adalah: Dari manakah jarum-jarum yang tidak dapat terluka sama sekali? (pilihan ganda)A.plastik tapi terlihatnya jarum B.Besi C.Emas D.Kaca/beling. Soal itu sangat membingunganku. Aku ingin bertanya pada Mrs.Melinda.
”Mrs.Melinda,soal no.40 itu maksudnya apa?tanyaku.”
“Hmm…begini loh,Coba kita tiduran di jarum-jarum itu!kita tidak terluka sama sekali!” jelas Mrs.Melinda.
”Oooh…Astaghfirullahal’adzim! aku tidak konsentrasi!” jawabku. Ooo jawabannya A” pikirku di dalam hati. Aku pun selesai juga. Bel pun berbunyi 2 kali artinya tanda sudah selesai mengerjakan tugasnya. Aku segera mengumpulkan tugasnya pada Mrs.Melinda. Adikku sudah nungguin aku, karena kakaknya pulangnya lama banget.
”Kakak, kok pulangnya lama banget siiih???” tanya Alysha.
”Eh, Alysha kakak lupa ngomong, besok, sampai minggu depan pulangnya agak lamaan! soalnya review materi dulu!” ku beritahu pada Alysha biar gak protes lagi.
”Jangan lupa ya, bilangin ke bunda! seruku kepada Alysha.
”Eh Alysha, satu lagi! nanti, kakak gak langsung pulang, kakak ke rumah Tante Gabriella dulu, mau nganterin baju batik nih, tadi dikasih bunda! seruku lagi Satu lagi.
”Yaah kak, aku jadi pulangnya sama siapa dong??? tanya Alysha.
”Kan sama Syahrani bisa? tetanggaan kan?tanyaku. ”Eh iya ya… aku pikun deh. Kan Syahrani masih di kelas! seru Alysha.
”Nih, kakak kasih uang Rp.10.000,00,-. Sisanya buat kakak, Rp.10.000,00,- juga! ”kataku.
”Makasih ya kak!kata Alysha.”Kakak duluan yaa!”kataku.
”Okkk kak”sahut Alysha.
Aku sudah sampai di rumah tante Gabriella. Aku segera menekan bel rumah tante Gabriella. Rumah tante Gabriella tigkat 4 lho!!! iyalah, kan tanteku kaya, punya mobil limosin 2 dan mobil alphard 6! Setiap ruangannya besaaar sekali. Kira-kira 1 ruangan itu serumah ku! Tante langsung membukakan pintu. Aku sangat akrab dengan Tante Gabriella. ”Eh,Manya!ayo,silahkan langsung saja masuk!” ajak tante Gabriella.
Aku mengobrol bersama tante Gabriella dan suaminya tante Gabriella yang bernama Om Piro Gunawan dipanggilnya om Piro. Anaknya tante Gabriella dan Om Piro bernama Annisa Satyagunawan dipanggilnya Annisa. Ia berumur delapan tahun alias kelas 3 SD. Ia bersekolah di Traditional Indonesia.
”Tante, aku bawa batik titipan bunda nih! ” kataku sambil menunjukkan batik yang dikasih bunda.
”Oooh…makasih ya Manya!” kata tante Gabriella sambil berterima kasih.
”Oh iya tante, Annisa ada gak? tanyaku karena aku ingin bermain dengan Annisa.
”Ooohh…iya astaghfirullahal’adzim! tante lupa bilang ke Manya, Annisa sedang mandi ”ingat tante Gabriella.
”Annisa!!! ada kak Manya nih!!! teriak tante Gabriella dari ruang tamu.
”Iya! tunggu bentar bun! teriak Annisa dari kamar.” Aku sedang pakai baju nih!!” teriak Annisa lagi.
”Oooh…makasih ya tante, udah manggilin Annisa” kataku sambil berterima kasih pada tante Gabriella.
”Aah…itumah soah ganciiil” kata tante sambil menunjukkan ujung jari kelingking tante Gabriella.
”Eeeh…ada kak Manya! apa kabar kak Manya?”Tanya Annisa.
”Alhamdulillah, baik kok Annisa” jawabku.
”Eh, kakak kita main apa nih?” Tanya Annisa.
”Terserah kamu kan kamu yang punya mainannya ”aku ingatkan pada Annisa.
”Ooooh… iya kakak lupa, kata tante Mariska(bundaku), abis nganterin batik yang dititipin tante Mariska, aku langsung pulang ” ingatku sambil menepuk jidat.
”Yaah…kakak kan baru kali ini kita ketemu. Kan udah lama gak ketemu” kata Annisa sedih.
”Hmmm… iya yah, mmm, sebentar aja deh tapi ya! kalo mau main! ”pikirku.
”Horee!!! akhirnya kakak mau main juga! ”sorak Annisa.
Akhirnya, mereka pun bermain petak lagu di kamarnya Annisa. ”Hayo, coba tebak! ini lagu apa? ”tanyaku kepada Annisa ”.
(Suara kaleng yang dipukul pakai sumpit). ”Apa hayooo??? tanyaku kepada Annisa.
”Hmm… suara kaleng yang dipukul pakai sumpit!! ”jawab Annisa.
”Kok kamu tau??”tanyaku.
”Iyalaah..udah ketahuan ”Annisa mengakui.
Lalu, Tante Gabriella datang ke kamar Annisa. ”Manya……” omongan Tante Gabriella terputus. Lalu, Manya melanjutkan.
”Pasti tante ditelpon sama bunda kalau aku disuruh pulang kaan sama bunda?! ”tanyaku .
”Kok kamu tau aja sih nak? padahal tante baru ngomong Manya loh ” kagum tante Gabriella.
”Ok deh tante! bye Annisa! ”sahutku.
”Ehh, kak Manya, tungu dulu! aku punya kejutan nih!” kata Annisa.
”Kejutan apaan? ”tanyaku.
”Ini kenang-kenangan dari Bali, ini gantungan kunci! kasih juga ya untuk keluarga kakak! ”kata Annisa.
”Oooh… makasih yaa Annisa. Oh iya, aku juga punya kejutan buat kamu! ini dia! Tempat pensil untuk Kamu, bunda kamu, dan untuk ayahmu!”kataku panjang lebar.
”Ah, makasiiih banget ya Kak Manya! “Kata Annisa
”Aku pulang dulu ya Annisa,Tante Gabriella,Om Piro! (aku sudah sampai di pintu depan)” kataku sambil melambaikan tangan.
”Makasih juga ya hadiahnya ya kak Manya!” kata om Piro.
”Dadaaa! bye!” Kata tante Gabriella, Annisa, om Piro dan aku sambil bersamaan.
Hadiah ini takkan pernah terlupakan seumur hidupku!
Karya:Iliyina Najli Anakami

Rabu, 10 November 2010

Bunga Hantu

By:Illiyina Najli Anakami/Najli


Nama anak itu adalah Eloise. Ia seorang anak yang penakut dan sangat kolokan. Pada Minggu pagi, Eloise bangun pagi sekali. Ia ingin menyiram bunga kesayangannya yang berada di halaman belakang rumahnya. Saat ia sedang menyiram bunga miliknya, bunga itu seperti tertiup angin kencang. Padahal tidak ada angin. Eloise langsung merinding. Dan tiba-tiba saja Eloise berteriak. “Aaaaahhhhh.............!!”

Sambil berteriak ketakutan, Eloise lari kedalam rumah dan segera membangunkan ibunya. Eloise langsung bergegas menuju kamar ibunya.

“Ibu!... ibu!... ibu bangun!!! teriak Eloise.

Ibunya pun terbangun.

”Ada apa nak?” suaranya lirih.

“Di halaman belakang bu,... di halaman belakang bungaku bergerak sendiri!” kata Eloise.

Ibunya segera bangkit dari tempat tidur.

Dan Eloise segera menunjukan bunga yang bergerak itu. Itu adalah bunga yg dibawa ibunya ketika jalan-jalan luar negri.

“Mungkin hantunya suka bunga itu kali... hihihii...!” kata ibu meledek Eloise.

“Karena bunga itu wangi!” kata ibu lagi.

Eloise pun tersenyum. Kemudian Eloise mulai menyiram bunga lagi. Tidak ada yang bergerak. Tetapi beberapa detik kemudian...

“Eloise, lihat...!” kata ibu.

Bunga yang aku siram bergerak sendiri, ke kanan dan ke kiri seperti menari, sedangkan di sebelahnya tidak. Eloise pun terbelalak seraya menenangkan diri. Akan tetapi tiba-tiba secara bersamaan Eloise dan ibu berteriak.

“Aaaaaaaaa......!”

“Satu... dua... tiga... Lari!!” kata Eloise.

Mereka berdua pun segera berlari ke dalam rumah. Kemudian Eloise berkata pada ibunya bahwa ia tidak mau menyiram bunga lagi.

Rabu, 29 September 2010

Ompong lagi......


Akhirnya gigiku tanggal lagi. Ini untuk ketiga kalinya, aku mengalami tanggal gigi. Dua sebelumnya, aku tulis juga kok di blog ini. Waktu aku masih kecil, sebelum sekolah dan kalau tidak salah setahun lalu.

Tapi dibandingkan dua keomponganku sebelumnya, proses ompong kali ini terbilang lama lho. Aku merasa gigiku otek atau goyang lebih dari sebulan lalu. Aneh deh rasanya, otek-otek gituh. Kata ayah dan bunda, sebenarnya tinggal pake benang saja ditarik langsung deh ikut melorot.

Aku juga pernah mencoba perintah mereka tapi aku sungguh ngga berani. Malah lama-lama aku nangis sendiri. Padahal ayah, bunda, dan adik-adikku sudah memberi semangat, tetep saja aku takuuuut. "Ya malah nangis," kata ayah, kelihatannya dia kecewa sekali.

Akhirnya semalam gigiku tanggal juga. Bunda yang kelihatan gemes dengan gigiku yang sudah goyang-goyang itu mengambil tisu lalu ngek dia mencabut gigi yang sudah otek, dan byurrrr darah bercucuran. Anehnya aku sama sekali tidak menangis. Aku malah tertawa dan puas sekali karena gigiku ini akhirnya tanggal.